BLOG INI MENGANDUNGI KRITIKAN SOSIAL TERHADAP SEGELINTIR MASYARAKAT MELAYU MUSLIM TERMASUKLAH PERKARA-PERKARA KECIL YANG SEBELUM INI DISEDARI ATAU PUN TIDAK DISEDARI.

TEMAN SETIA BLOG INI:-

Sabtu, 03 Oktober 2009

Duit Raya Tiru Budaya Cina

Suasana 1 “Ini duit raya” kata seorang saudara sambil memberi sampul berwarwa hijau kepada anak-anak ana ketika kami berkunjung kerumahnya. "Siapa tak salam tak dapat duit raya" kata seorang saudara yang lain. “Ang Pau tak de ke pakcik?” tanya sekumpulan kanak-kanak yang datang beraya dirumah kami. “Berapa dah duit raya awak dapat?” tanya seorang budak kepada kawannya. Ini adalah diantara perkara biasa yang belaku dimana-mana sahaja semasa musim perayaan Hari Raya I’dul Fitri.
Budaya memberi duit raya ini hanya mula wujud dikalangan masyarakat Melayu sekitar penghujung tahun tahun 1970an. Persoalannya darimanakah asal usul budaya ini? Adalah ini budaya atau tuntutan Islam? Yang jelas amalan memberi duit raya kini sudah berleluasa sehingga menimbulkan bebepa kesan negatif kepada masyarakat Melayu. Budaya menunjuk-nunjuk, meminta-minta, banding membanding dan sebagainya yang bukan sahaja tidak dapat pahala tetapi dapat dosa. Yang kesempitan wang bagaimana?

Kalau betullah ikhlas, mengapa perlu bersyarat dan menunjuk-nunjuk?

Suasana 2 “Tokeh Ang Pau mana?”. “Ini ada Ang Pau la wa kasi sama Encik”. “Selamat Hari Raya, Ang Pau mana”. “Dulu ala kasi Ang Pau kan…?” Ini suasana berbeza apabila orang dewasa ‘tertentu’ berjumpa tokeh-tokeh perniagaan China. Hari Raya I’dul Fitri dapat Ang Pau dan Tahun Baru China pun dapat Ang Pau. Apa makna semua ini?
Suasana ini lebih merbahaya. Banyak perkara seperti penyelewengan, pecah amanah dan pemberian rasuah boleh berlaku. Amalan memberi rasuah kepada golongan tertentu amat mudah di beri dalam bentuk pemberian Ang Pau. 'Ini Ang Pau a, wa kasi sama tuan punya anak'. Bagi anak apa ke jadah kalau dalam Ang Pau ada RM1,000.00.
.

Apa bezanya kedua-dua bungkusan ini?

. Jawa Jadid: Islam menggalakkan umatnya bersedekah atau menderma, tetapi bukan ini caranya. Islam mengajar bersedekah dan menderma biar ikhlas dan hanya kepada golongan yang memerlukan sahaja, tidak menunjuk-nunjuk dan sepanjang tahun bukan khusus pada hari raya sahaja. Sebaiknya jika ingin melakukanya lebih afdhal pada bulan Ramadhan bukan bulan Syawal. Budaya memberi Ang Pau (bungkusan merah) ini adalah meniru budaya China.

Al Banjari : Budaya ikutan ini telah melahirkan masyarakat Melayu sebagai masyarakat yang meminta-minta. Malulah sikit pada bangsa lain hinggakan orang dewasa Melayu pun ada yang meminta-minta tak ubah seperti pengemis, Kalau tak bagi marah pula...

2 komentar:

Putra Al-Maliki mengatakan...

memberi duit raya x salah di sisi kerana apa yang penting adalah niat pemberi tersebut sama ada ikhlas tau x... =)

KangNasir mengatakan...

salam.
saya setuju pendapat anda semua.

suatu masa kelak.
mungkin pemberian duit raya akan menjadi suatu kewajipan pada kanak2.

sedangkan niat kita agar mereka gembira.
(saya hanya akan memberi kpd yg memerlukan. kanak2 yg ibu bapa mereka lebih baik kehidupannya cukup sekadar RM1)
itu yg biasa saya lakukan.